Breaking News

India menjadi negara pertama yang mendonasikan vaksin COVID-19 ke Afganistan


ILUSTRASI. Warga Afganistan. REUTERS/Parwiz

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

MEDIA-PORTAL – KABUL. India memberikan dorongan penting ke Afghanistan pada hari Minggu dengan mengirimkan 500.000 dosis gratis Covishield, vaksin yang melindungi dari infeksi penyakit coronavirus (COVID-19), untuk mengekang penyebaran virus di negara yang dilanda perang itu, kata pejabat setempat. 

“Untungnya, kami akan menerima 500.000 dosis vaksin hari ini,” kata Dastargir Nazari, juru bicara Kementerian Kesehatan, kepada Arab News.

Diproduksi oleh perusahaan farmasi India Bharat Biotech, Kabul akan mulai meluncurkan vaksinasi Covishield, nama lokal untuk vaksin Oxford-AstraZeneca yang dikembangkan di Inggris mulai minggu depan, setelah menerima sertifikasi dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Masooma Jafari, juru bicara kementerian lainnya, mengatakan bahwa petugas kesehatan garis depan akan diprioritaskan untuk vaksinasi, diikuti oleh guru sekolah, narapidana, pasukan keamanan, dan orang tua.

Hingga Sabtu, beban kasus nasional Afghanistan mencapai 55.335, dengan 2.410 kematian dilaporkan sejak dimulainya pandemi tahun lalu. “Ini adalah bagian dari upaya bersama kami untuk mengatasi pandemi …” Tahir Qadery, menteri-penasihat untuk Afghanistan di India, mengatakan kepada Arab News.

“Vaksin akan memungkinkan kita untuk bersiap dengan baik menuju keadaan normal. Mitra India kami telah meyakinkan kami akan lebih banyak vaksin di masa depan. Ini adalah sikap kemanusiaan yang luar biasa, dan kami sangat berterima kasih,” tambahnya.

Baca Juga: Pertama dalam hampir 2 bulan, China catat 0 kasus baru virus corona lokal

Nazari mengatakan Kedutaan Besar China di Kabul juga telah berjanji untuk menawarkan 200.000 dosis ke Afghanistan dan rincian lebih lanjut diharapkan setelah “kedua belah pihak membahas masalah tersebut lebih lanjut.”

Sementara itu, sumber pemerintah yang tidak mau disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara dengan media, mengatakan bahwa China juga telah berjanji untuk “memberikan vaksin kepada gerilyawan Taliban untuk digunakan di daerah-daerah di bawah kendali mereka.”

Kabul sangat bergantung pada bantuan asing dalam perang melawan pandemi. Ada beberapa keluhan tentang sumber daya yang digelapkan selama program distribusi tahun lalu dan kekhawatiran lebih lanjut tentang kesalahan pengelolaan dana di negara yang bergulat dengan kemiskinan, infrastruktur kesehatan yang buruk dan kekerasan sehari-hari.

Para ahli mengatakan tindakan New Delhi adalah bagian dari babak terbaru dari apa yang disebut “diplomasi vaksin”.

Torek Farhadi, penasihat pemerintah Afghanistan sebelumnya, mengatakan kepada Arab News: “New Delhi telah menggunakan vaksin COVID-19 sebagai bagian dari diplomasi soft powernya dengan mengirimkan beberapa ke negara-negara sahabat seperti Maladewa sebulan lalu, dan sekarang ke Kabul. ”

Dia menambahkan: “Ini sangat dihargai oleh orang Afghanistan. China telah menjanjikan vaksin untuk Taliban juga, tetapi India mencetak poin dengan Kabul dengan menjadi negara pertama yang mengirim vaksin ke Afghanistan. ”

 






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *